Memilih sekam bakar

Awalnya saya mengira namanya sekam di bakar yah sama, jadi gosong udah gitu aja, ternyata pengalaman baru-baru ini sangat berharga, saya mendapat ilmu baru, yaitu teknik pembakaran sekam ternyata mempengaruhi terhadap kualitas sekam tersebut, apalagi saya menggunakan sekam bakar bisa diatas 70% perbandingannya dengan kompos atau kohe matang.

polibag kanan atas, itu sekam bakar yg biasanya saya gunakan

Belum lama ini saya membeli sekam bakar tapi bukan ke toko langganan, karena toko tersebut sedang kehabisan stok, kemudian ketika sudah dirumah saya mencium bau sengit tapi belum tau sumbernya dari mana. Ternyata sekam yang saya beli tersebut mengeluarkan bau sengit, namun saya tidak terlalu menghiraukannya, saya tetap memakai sekam bakar tersebut.

Ketika dibongkar sempat curiga, selain bau sengit, kok masih ada sekam mentah yang tercampur, tp ketika sekarung hampir habis saya menemukan ada alumunium foil dan plastik yang sisa terbakar, saya cium bau sengit ternyata dari ini sumbernya. Aktivitas stek dan turun cangkok tetap saya lanjutkan menggunakan sekam bakar ini, namun 2-3 pekan berlalu ternyata stek gagal semua, terlihat batang hampir semua keriput. Beberapa bibit hasil turcang saya liat tidak ada progres signifikan. Alhasil saya beli lagi sekam bakar di toko langganan, dan saya coba foto sekaligus membandingkan, ternyata selain tampilan, aroma, serta ketika dipegang sebak yg baik itu mudah lapuk, diremas dikit langsung berubah jadi bubuk, berbeda dengan sebak yg saya beli sebelumnya.

Back to Top
× Hai, butuh bantuan?